Afrika Selatan, Nigeria Tingkatkan Hubungan Bilateral dan Perdagangan

Dua ekonomi terbesar Afrika, Afrika Selatan dan Nigeria, hari ini diperkirakan akan memperkuat hubungan bilateral dan hubungan perdagangan mereka yang telah berlangsung lama selama kunjungan kenegaraan dua hari Presiden Cyril Ramaphosa di Nigeria.

Setibanya Presiden Cyril Ramaphosa di Bandara Internasional Nnamdi Azikiwe pada hari Selasa, kedua Kepala Negara bertemu untuk makan malam pribadi untuk memulai kunjungan kenegaraan.

Presiden Ramaphosa dan Presiden Muhammadu Buhari diharapkan untuk menandatangani sejumlah Nota Kesepahaman dan kesepakatan di bidang hubungan politik, diplomatik dan ekonomi dan perdagangan.

Kunjungan ke Nigeria bertepatan dengan Sidang ke-10 Komisi Bi-Nasional (BNC) antara Nigeria dan Afrika Selatan. Tahun ini juga menandai ulang tahun ke-20 Komisi Bi-Nasional.

“BNC akan memberikan kesempatan bagi Afrika Selatan dan Nigeria untuk memperdalam hubungan di seluruh spektrum prioritas nasional Afrika Selatan, termasuk kerja sama politik dan penguatan kerja sama pembangunan ekonomi,” kata Kepresidenan dalam sebuah pernyataan.

Presidensi menyampaikan bahwa BNC ke-10 diharapkan meninjau dan menindaklanjuti keputusan yang diambil oleh Sidang ke-9 Komisi yang antara lain termasuk pembentukan Mekanisme Peringatan Dini, pembentukan kembali Forum Konsuler Afrika Selatan-Nigeria , kesepakatan tentang Konsultasi Diplomatik, dan penegasan kembali hubungan historis dan politik antara kedua negara.

“Afrika Selatan dan Nigeria juga berkomitmen untuk melakukan konsultasi rutin mengenai isu-isu bilateral, dan isu-isu kontinental dan global yang menjadi perhatian bersama. Selama BNC ini sejumlah Nota Kesepahaman/Kesepakatan akan ditandatangani,” kata Presidensi.

Afrika Selatan dan Nigeria memiliki ikatan sejarah yang kuat sejak masa perjuangan melawan apartheid dan kolonialisme.

Pada bulan Maret 2016, BNC diangkat dari tingkat Deputi/Wakil Presiden menjadi dipimpin oleh Kepala Negara, yang menandakan kepentingan strategis yang melekat pada hubungan bilateral dan kerja sama antara kedua negara.